TERIMA KASIH KUNJUNGAN ANDA DI WEBSITE PONDOK PESANTREN MODERN DARUL FALAH ENREKANG >>>> THANKS FOR YOUR VISITING ON DARUL FALAH ISLAMIC BOARDING SCHOOL WEBSITE

Kamis, 24 Desember 2009

Kiat Sukses Ujian Nasional 2010





Adik-adik siswa setingkat SMP dan SMA baik di SMP/M.Ts, SMA/MA atau di SMK kalau tidak ada aral melintang ( kalo ada aral di tengah jalan melintang disingkirkan saja)…ehh insyaAllah pekan 3 dan 4 Maret 2010 kita semua akan diuji oleh BSNP melalui Ujian Nasional. AAhhh berat barangkali dirasa, tapi mau di apa langkah yang terbaik adalah kembali memposisikan tugas kewajiban kita sebagai pelajar yaitu bee..laa..jaaaar!

Tentunya kita semua mau berhasil khan ? naah ini dia beberapa kiat yang mungkin bisa di baca, kalo cocok dicoba diterapkan mudah-mudahan kita semua berdo’a anda semua berhasil dan lulus UN 2010. Amin

Pertama : Maksimalkan Belajar !

Ya, belajar, belajar, dan terus belajar. Itulah yang harus dilakukan. Belajar ekstra keras dan disiplin yang terus menerus harus dilakukan. Belajar bisa dengan belajar mandiri, kelompok, privat, les atau bimbingan belajar. Mumpung masih ada waktu, maka para pelajar harus belajar lebih baik dari sebelumnya. Ingatlah tidak ada yang sulit jika mau belajar dan berlatih terus menerus. Yang dimaksud belajar dan terus belajar bukan berarti tidak perlu refresing, refresing secukupnya sangat penting bias berupa jalan subuh, dan olahraga lain yang tidak terlalu menguras tenaga.

Ingat lho, orang pintar mengatakan rizki itu ada dua, yaitu rizki yang harus diusahakan dan rizki yang tidak disangka-sangka !

Kalau ujian mungkin atau hamper pasti lebih cenderung yang harus diusahakan dulu yaitu dengan belajar dan belajar, dan hasilnya diatas yang nentuin.

Kedua : Buat Peta Kemampuan Diri

Standar Kelulusan (SKL) adalah cermin UN. Maka cobalah bercermin dengan SKL pada setiap mata pelajaran yang diujikan. Bercerminlah secara jujur, dengan begitu kemampuan dan kekurangan akan mudah diketahui. Setelah bercermin pada SKL inilah, saatnya sekarang membuat peta kemampuan dari setiap mata pelajaran. Dengan peta kemampuan diri, akan mudah melangkah dan memacu kemampuan diri.

Materi pada SKL yang belum dikuasai perdalam dan sering latihan soal dan jangan lupa kemana-mana bawa buku dan SKLnya, supaya terarah belajarnya!

Ketiga : Positive Thingking Dan Positive Feeling

Dengan kondisi tersebut, akan mudah mendapatkan hasil dari apa yang paling sering dipikirkan dan dirasakan. Itulah inti dari pikiran dan perasaan positif. Artinya, apa yang dipikirkan dan dirasakan saat ini, dengan UN sangat menentukan hasilnya nanti. Bila Anda berpikir dan merasa positif saat ini, maka hasil UN nantinya juga positif. Begitu pula sebaliknya.

Keempat : Yang Mudah Di Dahulukan !

Misalnya try out, ataupun ujian betulan nantinya dahulukan soal-soal yang mudah. Salah satu cara praktis ketika sedang menghadapi soal UN, setelah berdoa tentunya, adalah mencermati soal dengan seksama. Fahami maksud soal dengan baik, dan jangan sampai salah memahami maksud soal. Segera tandai soal-soal yang diyakini mudah dan pasti benar bila dikerjakan. Sekali lagi, kerjakan soal yang benar-benar mampu diselesaikan dengan benar. Ingatlah, jangan terjebak dengan mengerjakan soal selalu menurut urut nomor soal.

Kelima : Berhati-hati dengan LJK !

LJK kepanjangannya Lembar Jawaban Komputer. Cara menyikapi hati-hati LJK dapat dilakukan dengan cara diantaranya, menyiapkan dan membawa alat tulis milik pribadi yang ‘legal’ untuk LJK, hindari kesalahan mengisi data pribadi dan jawaban di LJK pada kolom yang telah ditentukan. Kemudian, bila terjadi kesalahan ganti dengan hati-hati sesuai petunjuk. Setelah itu, hati-hatilah saat menebalkan atau menghitamkan pilihan jawaban, dan yakinkan setiap jawaban terbaca oleh komputer.

Bila telah selesai, periksa kembali LJK tersebut dan cocokkan data pribadi dengan kartu peserta ujian. Kemudian teliti kembali jawaban sebelum mengumpulkannya kepada pengawas. Kemampuan menjawab benar harus disertai dengan pengisian LJK yang benar pula.

Keenam : Jangan Menjadi Mayat Berjalan !!!

Ini yang penting juga !Jangan mengandalkan jawaban pemberian apakah dari sms di HP, atau di internet !. Kalau diawal sudah berniat menunggu atau mencari jawaban dari teman atau media lain maka anda dikategorikan mayat hidup !!! Kenapa ? karena otak pikiran anda mati dan beku duluan tidak bias diajak berfikir alias mogok..Hati-hati ada mayat berjalan dan berseragam !

Ketujuh : Berdo’alah Selalu

Perbanyaklah berdoa kepada Allah SWT.

Berdoalah kepada-Ku, niscaya Aku kabulkan permohonanmu’.

Demikian Allah berfirman dalam QS Al-Baqarah: 186. Manusia hanya bisa merencanakan, Tuhanlah yang menentukan hasilnya. Manusia tidak berdaya tanpa pertolongan-Nya. Itulah kata-kata yang menunjukkan bahwa doa itu dahsyat, doa itu luar biasa.

Yang tak kalah pentingnya adalah mendekatkan diri kepada Allah baik sebelum, ketika dan sesudah UN. Memperbanyak doa dapat dilakukan dengan cara-cara seperti, berdoa secara pribadi, yaitu memperbanyak doa kepada Allah sesudah shalat wajib, shalat dhuha dan lebih utama lagi bila dikerjakan setelah shalat sunnah tahajud malam hari. Mintalah orang tua mendoakan secara khusus serta perbaikilah perilaku dan pergaulan.

Dengan melakukan hal-hal tersebut, otomatis akan banyak orang yang memberikan doa restu. Libatkan Allah dalam persiapan meraih sukses UN 2010. Karena kesuksesan dalam UN ditentukan oleh kerja keras ditambah dengan strategi belajar yang tepat serta ketekunan berdoa kepada Allah SWT. Selamat mencoba, semoga kesuksesan dalam pelaksanaan UN menjadi milik Anda.

Minggu, 13 Desember 2009

UJian Semester 1 TP 2009/2010

SMP, M.Ts dan SMA di Pesantren Modern Darul Falah Enrekang dimulai kemaren, 13 Desember 2009 sampai dengan tanggal 22 Desember 2009 mengadakan Ujian Semester 1 Tahun Pelajaran 2009/2010. Kemudian dilanjut dengan ujian lisan (bahasa Inggris dan bahasa Arab) pada tanggal 23 dan 24 Desember 2009. Hal ini diluar kebiasaan, karena biasanya ujian lisan mendahului ujian tulis berhubung pada tanggal 12 Desember 2009 lokasi Pesantren Modern Darul Falah dipakai Pemerintah Daerah Kab. Enrekang untuk seleksi ujian CPNS formasi umum Tahun 2009 dimana 5 (lima) ruang kelas terpakai.
Sebagaimana pelaksanaan ujian semester sebelumnya, menjadi penekanan adalah aspek pengawasan di ruang ujian. Sebagaimana kita ketahui bersama bila pengawasan tidak baik, maka akan banyak dampaknya, antara lain :
  1. Semangat kompetisi dari santri merosot karena gampang terjadi pertukaran jawaban antar peserta ujian serta yang pandai jadi kendor.
  2. Dalam analisis soal kalau dilakukan maka daya pembedanya akan kacau/tidak valid karena hasil pemeriksaan didapatkan nilai yang tidak mewakili kemampuan sebenarnya dari santri.
  3. Pembuatan naskah soal jadi mubazir, apalagi sudah dipilah mana soal tergolong mudah, sedang dan sulit
  4. Yang terpenting, tanggal 9 desember lalu diperingati sebagai Hari Anti Korupsi Sedunia, dengan pengawasan tidak baik maka berpeluang santri menyontek alias melanggar peraturan untuk kepentingan dirinya dengan mengambil sesuatu yang tidak diperbolehkan, dari Hukum Sosial?umum saja tidak benar apalagi dari sisi Agama. Perilaku itu pula yang menumbuhkan nantinya bila menjadi pejabat akan berpeluang berperilaku yang sama atau istilahnya korupsi. Apakah korupsi materi, waktu, dll
InsyaAllah, selesai ujian semester kegiatan bagi kelas VII, VIII SMP/M.Ts dan kelas X, XI SMA adalah PORSENDA (Pekan Olah Raga Seni dan Dakwah) sementara kelas IX dan kelas XII berpacu dengan bimbingan belajar.
Semoga sukse untuk semuanya. Amin

Minggu, 25 Oktober 2009

Besi (Fe) Menjadi Nama Surah Al Qur'an

Di dalam Al Qur’an yang merupakan kitab suci Agama Islam, nama salah satu elemen kimia dalam tabel periodik, yaitu besi (Fe = ferrum) menjadi salah satu judul surat. Sehingga muncul pertanyaan tentunya, karakter apa yang menarik pada surat ini? Lalu, mengapa besi dijadikan salah satu nama surat dalam al-Qur’an? Bukankah emas, misalnya, lebih berharga?

Surat ini turun di antara masa-masa Perang Uhud, pada awal terbentuknya Negara Islam di Medinah. Oleh karena itu, bisa dipahami jika cukup banyak ayat yang memerintahkan pembaca untuk menafkahkan harta bagi kepentingan umum. Nama surat terambil dari kalimat wa anzalnal-hadida, ayat 25. Ayat seperti ini, menurut pandangan Malik Ben Nabi, laksana “kilauan anak panah” yang menarik perhatian bagi kaum ber­akal; yang diselipkan di antara pelajaran-pelajaran yang menyangkut ketuhanan.

” Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka al-Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan/turunkan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia (supaya mereka mempergunakan besi itu), dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)-Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Mahakuat lagi Maha Perkasa.” (al-Hadid 57: 25).

Karakter pertama yang menarik perhatian adalah banyak penafsir menghindari terjemahan wa ansalnal-hadida dengan “Kami ciptakan besi”, padahal secara intrinksik seharusnya. “Kami turunkan besi”, sebagaimana terjemahan “Kami turun­kan bersama mereka al-Kitab dan mizan (keadilan, keseimbangan, keselarasan, kesepadanan)”. Mengapa demikian? Karena dalam bayangan mufasir klasik, bagaimana caranya besi diturunkan dari langit? Apakah dijatuhkan begitu saja?

Namun seiring dengan perkembangan waktu, pengetahuan manusia bertambah. Ilmuwan seperti Profesor Armstrong dari NASA atau Mohamed Asadi berpandangan bahwa “memang besi diturunkan dari langit”. Sains memberikan informasi kepada kita bahwa besi termasuk logam berat tidak dapat dihasilkan oleh bumi sendiri.

Energi sistem tata surya kita tidak cukup untuk memproduksi elemen besi. Perkiraan paling baik, energi yang dibutuhkan adalah empat kali energi sistem matahari kita, dengan demikian besi hanya dapat dihasilkan oleh suatu bintang yang jauh lebih besar daripada matahari, dengan suhu ratusan juta derajat Celsius. Kemudian meledak dahsyat sebagai nova atau supernova, dan hasilnya menyebar di angkasa sebagai meteorit yang mengandung besi, melayang di angkasa sampai tertarik oleh gravitasi bumi, di awal terbentuknya bumi miliaran tahun yang lalu.

Karakter kedua, ketika menjelaskan besi “memberikan kekuatan yang hebat” barangkali pembaca membayangkan sen­jata pemusnah sekelas ICBM, Intercontinental Ballistic Missile (peluru kendali antarbenua) atau senjata pemusnah massal seperti senjata kimia. Tetapi bukan hanya iht. Nikmat yang paling besar yang diberikan Tuhan kepada umat manusia adalah “desain bumi”. Bumi dan isinya dilindungi oleh Sabuk Van Allen yang membungkus bumi seolah-olah perisai berbentuk medan elektromagnetik berenergi tinggi. Perisai dengan “ke­kuatan hebat” ini tidak dimiliki oleh planet-planet lain.

Sabuk radiasi yang membentuk energi tinggi, terdiri dari proton dan elektron, mengelilingi ribuan kilometer di alas bumi, diberi nama Sabuk Van Allen. Sabuk ini melindungi bumi dan isinya dari ledakan dahsyat energi matahari yang terjadi setiap 11 tahun sekali yang disebut solar flares. Ledakan dahsyat ini bila tidak ditahan di angkasa dapat meluluh-lantakkan semua kehidupan di bumi, dengan kekuatan setara 100 juta bom atom Hiroshima. Perlindungan juga didapatkan dari serangan badai kosmis yang membahayakan umat manusia. Bagaimana sabuk perisai ini terbentuk? Sabuk ini terbentuk dari inti bumi yang besar, yaitu terdiri dari besi dan nikel. Keduanya membentuk medan magnet yang besar, yang tidak dimiliki oleh planet lain, kecuali planet Merkurius, dengan radiasi yang lebih lemah.

Barangkali kita sekarang paham mengapa besi menempati salah satu judul surat di dalam al-Qur’an. Inti besi dan nikel “melindungi makhluk bumi” berupa perisai elektromagnetik dengan “kekuatan yang hebat”. Namun yang terpenting, al­Qur’an ingin menunjukkan kepada pembaca bahwa besi tidak dapat diproduksi di bumi. Oleh karena itu, ia langsung ditu­runkan dari langit untuk dimanfaatkan oleh manusia sesuai dengan ayat 25.

Harap pembaca juga memperhatikan kodetifikasi di alam raya, solar flares terjadi 11 tahun sekali. Metonic cycle 19 tahun sekali, komet Halley rata-rata 76 tahun sekali mendekati bumi, penyesuaian Kalender Lunar mengikuti siklus 11 tahun dan 19 tahun.

Karakter ketiga berhubungan dengan elemen kimia dalam tabel periodik. Kita tidak mungkin menafsirkan Surat Besi tanpa “membedah” elemen kimia besi berikut karakterisistiknya, yang berhubungan dengan kata al- hadid. Tanpa mengenal sifat­sifat besi, pembaca tidak akan mengetahui “keindahan” Surat Besi ini, yang diletakkan pada nomor 57.

Nilai kata atau al-jumal al-hadid adalah 57. Terdiri dari a! (31) dan hadid (26).

Alif = 1, Lam = 30, Ha‘ = 8, Dal= 4, Ya’ = 10, Dal = 41 + 30 + 8 + 4 + 10 + 4 = 31 + 26 = 57.

Fakta Pertama

Fakta menunjukkan bahwa besi atau al-hadid mempunyai nilai (al-juntal) 57, sama dengan nomor suratnya, atau (19 x 3). Kelipatan 19 dengan koefisien angka 3.

Besi, menurut Peter Van Krogt ahli elementimologi, telah lama digunakan sejak zaman prasejarah, 7 generasi sejak Adam as. Besi adalah salah satu elemen berat, dengan simbol Fe, atau ferrum, yang berarti “elemen suci” dari kata Iren (Anglo-Saxon). Diberi nama ferrum, ketika pemerintahan Romawi, kaisar Roma yang bernama Marcus Aurelius dan Commodus menghubung­kan dengan mitos Planet Mars. Ilmu kimia modern mengatakan bahwa besi atau Fe ini mempunyai 8 isotop, di mana hanya 4 isotop saja yang stabil, yaitu dengan simbol Fe-54, Fe-56, Fe-57, dan Fe-58 (lihat Tabel 9.1).

TABEL 9.1

ISOTOP BESI 7

Isotop

Waktu Paruh

Isotop Waktu Paruh
Fe-.52

8.3 jam

FP-57 Stabil
Fe-54

Stabil

Fe-58

Stabil
Fe-55

2.7 tahun

Fe-59 54.5 hari
Fe-56

Stabil

Fe-60 1.500.000 tahun

Besi mempunyai nomor atom 26, posisinya terletak di tengah-tengah tabel periodik. Sedangkan Fe-57, salah satu isotop besi yang stabil mempunyai 31 neutron. Ini berbeda dengan isotop stabil lainnya, misalnya Fe-56 mempunyai 30 neutron dan Fe-58 mempunyai 32 neutron. Fe-57 juga diketahui mempunyai “ionisasi energi” tingkat ke-3, sebesar 2957 jk/mol (dibulatkan), energi yang keluar untuk mengubah status Fe+2 ke Fe+3. Besi sendiri mempunyai 4 tingkatan energi–itulah mengapa hanya 4 isotop saja yang stabil. Terakhir yang tidak kalah penting, Fe-57 jdga diketahui mempunyai massa atom sebesar 56,9354.

Fakta Kedua

Begitu kita mengenal karakterisitik besi, kita mendapat gambaran banyak hal, misalnya:

  • Salah satu isotop besi yang stabil, Fe-57, mempunyai nomor simbol sama dengan nomor Surat al-Hadid, dan al-jumal dari al-hadid adalah 57 juga.
  • Besi mempunyai nomor atom 26, ditunjukkan oleh al-jumal kafa hadid.
  • Fe-57 mempunyi elektron 31 buah, ditunjukkan oleh al­jumal dari kata “al”.
  • Koefisien 3, dari (19 x 3), ditunjukkan dengan ionisasi ting­kat energi ke-3 yang dilepas sebesar 2957 jk/mol. Surat al­Hadid mempunyai ayat berjumlah 29 buah atau kodetifikasi 2957.
  • Peneliti al-Qur’an dari kelompok Fakir 60 di Amerika Seri­kat menjelaskan bahwa banyaknya kata dalam surat ini seluruhnya adalah 574 kata, sedangkan banyaknya kata dari awal surat sampai dengan ayat ke-25 (kata pertama) adalah 451. Bilangan 574 menunjukkan “Fe-57 adalah salah satu isotop yang stabil dari 4 isotop yang ada” atau berarti juga “yang mempunyai 4 tingkatan energi”.
  • Bilangan 451, banyaknya kata, adalah jumlah bilangan no­mor simbol kedelapan isotop besi: Fe-52, Fe-54, Fe-55, Fe­56, Fe-57, Fe-58, Fe-58, sampai Fe-60; yaitu 52 + 54 + 55 + 56 + 57+ 58 + 59 + 60 = 451.
  • Enkripsi pada keempat isotop stabil, Fe-54, Fe-56, Fe-57, dan Fe-58 merupakan kelipatan 19 atau: 54565758 = 19 x 2871882. Demikian juga massa atom Fe-57, 56.9354 adalah: 569354 = 19 x 29966
  • Bukan suatu kebetulan, jika nomor surat dan nomor ayat besi (QS 57: 25) ditunjukkan dengan angka 19.
  • 5+7+2+5=19.
  • Bukan pula suatu kebetulan jika Surat Besi diletakkan di tengah-tengah al-Qur’an, sebagaimana elemen besi nomor 26 terletak di tengah-tengah tabel periodik.
  • Dari sisi matematika, angka 57 clan 29 tergolong ajaib ka­rena angka-angka tersebut merupakan:
  • 57×29= 1 + 2 + 3 + 4 + 5 + 6 +…+ 57 atau (19 x 87)

Kata “besi” dalam al-Qur’an disebut 9 kali dalam 6 ayat yang berbeda. Barangkali salah satu keterangan yang menarik dari hal yang menarik lainnya adalah keterangan yang berhu­bungan dengan “rahasia” Dzulkarnain pada Surat al-Kahfi (18:96), yang berarti “gua°. Ayat tersebut berkisah tentang “pin­tu besi” yang dibangun oleh Dzulkarnain “di antara kedua pun­cak gunung”. Suatu saat akan hancur, ketika kiamat telah dekat. Tanda-tanda kiamat ini menarik perhatian ilmuwan Barat clan juga Winston Churchill, PM Inggris pada tahun 1940-an. Perha­tian para ahli arkeologi Muslim terletak pada karakter siapa yang pas untuk Dzulkarnain dalam sejarah? Apakah Raja dari Macedonia (tafsir Yusuf Ali dan Prof. Dr. H. Mahmud Yunus mengatakan Iskandar Dzulkarnain dari Macedonia, sehingga mengundang kritikan ahli sejarah, karena tidak pas11), Alexander Agung, ataukah Cyrius Kaisar dari Persia? Sedangkan perhatian Churchill, karena ramalan “perang besar yang akan terjadi” sebelum dunia kiamat, sebagian tercatat dalam Kitab Mulia al-Qur’an, dengan versi lain jika dibandingkan dengan Bibel. Lalu siapakah Gog dan Magog (versi Barat), apakah kaum Kulit Kuning (Oriental), Hindu, animis, atau Komunis Rusia? Sedangkan al-Qur’an menyebutnya bangsa Ya’juj dan Ma’juj (al-Kahfi [181:94)? Belum diketahui pasti siapa mereka. Indikasi masa depan, ada berbagai kemungkinan. Namun, satu hal, tampaknya para arkeolog telah menemukan “Pintu Besi” yang dimaksud oleh al-Qur’an di Derbent, termasuk dalam wilayah Uni Sovyet dahulu, seperti tercantum dalam Encyclopedia Columbia, walaupun masih diperdebatkan di kalangan sejarawan modern, siapa sebenarnya yang membangun pintu besi tersebut, Alexander Agung ataukah Cyrius?

Encyclopedia Columbia edisi ke-6, mencatat bahwa Derbent ditemukan pada tahun 438 oleh bangsa Persia sebagai pertahan­an yang strategis di Pintu Besi. Benteng tersebut masih ada clan diberi nama Tembok Kaukasia (Caucasian Wall) juga disebut Tembok Alexander. Dibangun oleh bangsa Persia (yang menemukannya) pada abad ke-6, untuk menahan serangan pendatang-pendatang dari daerah Utara.

Dengan demikian, Surat Besi ini menunjukkan keistimewaannya dengan berbagai cara, di antaranya adalah besi diturunkan secara intrinksik dari langit melalui meteorit pada awal terbentuknya bumi, miliaran tahun yang lalu. Besi diketahui mempunyai kekuatan yang dahsyat: inti besi dan nikel membentuk perisai medan magnet bumi dengan energi yang luar biasa untuk menahan solar flares dan badai magnetik angkasa. Sedangkan nomor surat 57 sama dengan al-jumal dari al-hadid (57). Surat ini juga memperlihatkan karakter Fe-57, salah satu isotop besi yang stabil. Selain itu, ditunjukkan dengan kodetifikasi nomor atom (26) dan jumlah elektron (31) yang mengelilingi inti atom besi. Kodetifikasi surat dan ayat juga ditunjuk­kan dengan jumlah digit nomor surat dan ayat besi (al-Hadid 57: 25), yaitu bilangan’ 19. Ramalan atau prophecy: Besi atau Pintu Besi Dzulkarnain diisyaratkan berhubungan dengan salah satu tanda datangnya kiamat – hancur secara fisik – ketika bangsa yang dinamakan Ya’juj dan Ma’juj menimbulkan keru­sakan di bumi. ( Sumber Harun Yahya)

Kamis, 03 September 2009

APA ITU TSUNAMI ?

Pengalaman dari Tsunami di Aceh yang begitu hebat menyisakan trauma sendiri bagi yang mengalami bahkan bagi saudara sebangsa di daerah lain. Begitu terjadi gempa dengan 7.3 skala righter terjadi di perairan selatan jawa barat (Tasikmalaya) yang kriterianya bisa menimbulkan tsunami membuat masyarakat pesisir selatan jawa kuatir dan cemas. Alhamdulillah tsunami tidak terjadi, tetapi korban prasarana sarana, rumah penduduk dan fasilitas umum serta jiwa tetap tidak terhindarkan.


Tsunami berasal dari kata :
Tsu = Pelabuhan
Nami = Gelombang
Menjadi bagian bahasa dunia, setelah gempa besar 15 Juni 1896, yang menimbulkan tsunami besar melanda kota pelabuhan Sanriku (JEPANG) dan menewaskan 22.000 orang serta merusak pantai timur Honshu sepanjang 280 km.

Tsunami adalah gelombang laut yang disebabkan oleh gempabumi , tanah longsor atau letusan gunung berapi yang terjadi di laut. Gelombang tsunami bergerak dengan kecepatan ratusan kilometer per jam di lautan dalam dan dapat melanda daratan dengan ketinggian gelombang mencapai 30 m atau lebih. Magnitudo Tsunami yang terjadi di Indonesia berkisar antara 1,5-4,5 skala Imamura, dengan tinggi gelombang Tsunami maksimum yang mencapai pantai berkisar antara 4 - 24 meter dan jangkauan gelombang ke daratan berkisar antara 50 sampai 200 meter dari garis pantai.

Berdasarkan Katalog gempa (1629 - 2002) di Indonesia pernah terjadi Tsunami sebanyak 109 kali , yakni 1 kali akibat longsoran (landslide), 9 kali akibat gunung berapi dan 98 kali akibat gempabumi tektonik.


““

Gempa yang menimbulkan tsunami sebagian besar berupa gempa yang mempunyai mekanisme fokus dengan komponen dip-slip, yang terbanyak adalah tipe thrust (Flores 1992) dan sebagian kecil tipe normal (Sumba 1977).Gempa dengan mekanisme fokus strike slip kecil sekali kemungkinan untuk menimbulkan tsunami.

Tanda-tanda akan datangnya tsunami di daerah pinggir pantai adalah :
  1. Air laut yang surut secara tiba-tiba.
  2. Bau asin yang sangat menyengat.
  3. Dari kejauhan tampak gelombang putih dan suara gemuruh yang sangat keras.

Tsunami terjadi jika :

  • Gempa besar dengan kekuatan gempa > 6.3 SR
  • Lokasi pusat gempa di laut
  • Kedalaman dangkal <>
  • Terjadi deformasi vertikal dasar laut




Potensi Tsunami di Indonesia :

Indonesia merupakan negara yang rawan terhadap tsunami, terutama kepulauan yang berhadapan langsung dengan pertemuan lempeng, antara lain Barat Sumatera, Selatan Jawa, Nusa Tenggara, Utara Papua, Sulawesi dan Maluku, serta Timur Kalimantan
Tsunami di Indonesia pada umumnya adalah tsunami lokal, dimana waktu antara terjadinya gempabumi dan datangnya gelombang tsunami antara 20 s/d 30 menit
sumber : http://www.bmg.go.id

Rabu, 19 Agustus 2009

KRITERIA " MISKIN"

Mendekati Bulan Suci Ramadhan dan Idul Fitri setelahnya dimana umat Islam wajib mengeluarkan zakat fitrah dan menyalurkannya kepada yang berhak marak diperbincangkan dan direncanakan. Salah satu bahasan menarik tentang sasaran zakat fitrah yang salah satunya adalah yang “miskin”.
Acuan/criteria dari “miskin” itu sendiri beragam. Kemiskinan seringkali dihubungkan dengan kebutuhan, kesulitan dan kekurangan di berbagai keadaan hidup. Sebagian orang memahami istilah ini secara subyektif dan komparatif, sementara yang lainnya melihatnya dari segi moral dan evaluatif, dan yang lainnya lagi memahaminya dari sudut ilmiah yang telah mapan. Istilah “negara berkembang” biasanya digunakan untuk merujuk kepada negara-negara yang “miskin.”
Kriteria miskin pasti akan selalu berbeda bagi tiap institusi, bahkan tiap negara dan tiap provinsi. Kota dan desa juga punya batas yang berbeda. Sekian banyak badan dunia yang menangani masalah kemiskinan, punya sekian versi yang saling berbeda tentang kemiskinan.
Menariknya lagi, batas miskin oleh suatu pemerintahan bisa diubah-ubah dan memang tidak sama di setiap wilayah. Seperti yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia.Pada tahun 1996, batas kemiskinanberubahdari Rp 38.246 menjadi Rp 42.032 untuk daerah perkotaan. Sedangkan untuk daerah pedesaan, batasnya berubahdari Rp 27.413 menjadi Rp 31.366. Maka perkiraan jumlah penduduk miskin pada tahun 1996 berubah dari 22.5 Juta orang menjadi 34.5 Juta orang (53.33%).

Kemiskinan Versi PBS
Biro Pusat Statistik (BPS)menggunakan batas garis kemiskinan berdasarkan data konsumsi dan pengeluaran komoditas pangan dan non pangan. Komoditas pangan terpilih terdiri dari 52 macam, sedangkan komoditas non pangan terdiri dari 27 jenis untuk kota dan 26 jenis untuk desa. Garis kemiskinan yang telah ditetapkan BPS dari tahun ketahun mengalami perubahan.
Menurut Indonesian Nutrition Network (INN) tahun 2003 adalah Rp 96.956 untuk perkotaan dan Rp 72.780 untuk pedesaan.
Kemudian menteri sosial menyebutkan berdasarkan indikator BPS garis kemiskinan yang diterapkannya adalah keluarga yang memilki penghasilan di bawah Rp 150.000 perbulan. Bahkan Bappenas yang sama mendasarkan pada indikator BPS tahun 2005 batas kemiskinan keluarga adalah yang memiliki penghasilan di bawah Rp 180.000 perbulan.
Dalam penanggulangan masalah kemiskinan melalui program bantuan langsung tunai (BLT) BPS telah menetapkan 14 (empat belas) kriteria keluarga miskin, seperti yang telah disosialisasikan oleh Departemen Komunikasi dan Informatika (2005), rumah tangga yang memiliki ciri rumah tangga miskin, yaitu:
1. Luas lantai bangunan tempat tinggal kurang dari 8 m2 per orang
2. Jenis lantai bangunan tempat tinggal terbuat dari tanah/bambu/kayu murahan.
3. Jenis dinding tempat tinggal terbuat dari bambu/rumbia/kayu berkualitas rendah/tembok tanpa diplester.
4. Tidak memiliki fasilitas buang air besar/bersama-sama dengan rumah tangga lain.
5. Sumber penerangan rumah tangga tidak menggunakan listrik.
6. Sumber air minum berasal dari sumur/mata air tidak terlindung/sungai/air hujan.
7. Bahan bakar untuk memasak sehari-hari adalah kayu bakar/arang/minyak tanah.
8. Hanya mengkonsumsi daging/susu/ayam satu kali dalam seminggu.
9. Hanya membeli satu stel pakaian baru dalam setahun.
10. Hanya sanggup makan sebanyak satu/dua kali dalam sehari.
11. Tidak sanggup membayar biaya pengobatan di puskesmas/poliklinik.
12. Sumber penghasilan kepala rumah tangga adalah: petani dengan luas lahan 0, 5 ha. Buruh tani, nelayan, buruh bangunan, buruh perkebunan, atau pekerjaan lainnya dengan pendapatan di bawah Rp 600.000 per bulan.
13. Pendidikan tertinggi kepala kepala rumah tangga: tidak sekolah/tidak tamat SD/hanya SD.
14. Tidak memiliki tabungan/barang yang mudah dijual dengan nilai Rp 500.000, seperti: sepeda motor (kredit/non kredit), emas, ternak, kapal motor, atau barang modal lainnya.
Ada satu kriteria tambahan lagi, hanya tidak terdapat dalam leaflet bahan sosialisasi Departemen Komunikasi dan Informatika tentang kriteria rumah tangga miskin, yaitu rumah tangga yang tidak pernah menerima kredit usaha UKM/KUKM setahun lalu.

Kemiskinan dalam Pandangan Syariah

Kalau anda bertanya kepada kami, maka jawabannya adalah jawaban yang bersifat fiqhiyah, sebagaimana yang ditulis oleh para ulama sepanjang zaman.
Namun sifatnya tidak sedetail apa yang sudah dibuat oleh BPS di atas. Sifatnya masih terlalu umum, dan tidak ada salahnya para ulama bekerja sama dengan BPS dalam menetapkan detail kriteria orang miskin.
Ambillah Al-Quran, di sana akan kita temukan kata miskin diulang-ulang. Kalau kita rajin menghitungnya, kita akan menemukan paling tidak 11 kali kali kata itu disebut di dalamnya. Selain miskin, ada juga istilah yang sangat berdekatan dan nyaris tumpang tindih dengannya, yaitu faqir.
Bahkan dalam bahasa Indonesia, keduanya sering dijadikan dua kata yang melekat, fakir miskin. Padahal masing-masing kata itu punya makna sendiri yang spesifik.

Orang-orang Faqir (Fuqara’)

Mazhab Asy-Syafi’iyah dan Al-Hanabilah memandang bahwa yang dimaksud dengan faqir adalah orang yang tidak punya harta serta tidak punya penghasilan yang mencukupi kebutuhan dasarnya. Atau mencukupi hajat paling asasinya. Termasuk di antaranya adalah seorang wanita tidak punya suami yang bisa menafkahinya.
Hajat dasar itu sendiri berupa kebutuhan untuk makan yang bisa meneruskan hidupnya, pakaian yang bisa menutupi sekedar auratnya atau melindungi dirinya dari udara panas dan dingin, serta sekedar tempat tinggal untuk berteduh dari panas dan hujan atau cuaca yang tidak mendukung.

Orang-orang Miskin (Masakin)
Sedangkan miskin adalah orang yang tidak punya harta yang cukup untuk memenuhi kebutuhan dasar hidupnya, namun masih ada sedikit kemampuan untuk mendapatkannya. Dia punya sesuatu yang bisa menghasilkan kebutuhan dasarnya, namun dalam jumlah yang teramat kecil dan jauh dari cukup untuk sekedar menyambung hidup dan bertahan.
Dari sini bisa kita komparasikan ada sedikit perbedaan antara faqir dan miskin, yaitu bahwa keadaan orang faqir itu lebih buruk dari orang miskin. Sebab orang miskin masih punya kemungkian pemasukan meski sangat kecil dan tidak mencukupi. Sedangkan orang faqir memang sudah tidak punya apa-apa dan tidak punya kemampuan apapun untuk mendapatkan hajat dasar hidupnya.
Pembagian kedua istilah ini bukan sekedar mengada-ada, namun didasari oleh firman Allah SWT berikut ini:
Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut, dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera.(QS. Al-Kahfi: 79)
Di ayat ini disebutkan bahwa orang-orang miskin itu masih bekerja di laut. Artinya meski mereka miskin, namun mereka masih punya hal yang bisa dikerjakan, masih punya penghasilan dan pemasukan, meski tidak mencukupi apa yang menjadi hajat kebutuhan pokoknya.
Namun Al-Hanafiyah dan Al-Malikiyah menyatakan sebaliknya, bahwa orang miskin itu lebih buruk keadaannya dari orang faqir. Hal ini didasarkan kepada makna secara bahasa dan juga nukilan dari ayat Al-Quran juga.
atau kepada orang miskin yang sangat fakir.(QS. Al-Balad: 16)
Maka tidak ada salahnya buat para ulama untuk duduk bersama dengan para umara’ serta para ahli di bidang kemiskinan untuk menetapkan ambang batas kemiskinan itu.
Kesepakatan ini mutlak diperlukan, karena dari sisi tataran dalil syariah, kita hanya mendapatkan kriteria yang sangat umum, kurang detail dan kurang bisa langsung diterapkan untuk masalah distribusi penanggulangan kemiskinan.

Minggu, 19 Juli 2009

ISRA' MI'RAJ DAN MISI APOLLO XI

Isra dan Mi’raj tahun 1430 H, akan jatuh pada 20 Juli 2009; pas 40 tahun kembalinya manusia dari misi Apollo 11 ke Bulan (yg masih rame dibahas). Isra’ Mi’raj merupakan salah satu peristiwa penting bagi umat Islam, karena pada peristiwa ini Nabi Muhammad SAW mendapat perintah untuk menunaikan shalat lima waktu sehari semalam.

Terlepas dari pro-kontra pendaratan Neil dan Aldrin di Bulan, bagi kita yang pingin merasakan misi Apollo 11, silahkan berkunjung ke Apollo 11 on the Internet berikut ini:

Klik untuk misi Apollo 11 secara online

Klik untuk misi Apollo 11 secara online

Misi Apollo 11 hanya sampai di permukaan Bulan, itu saja hanya satu mare yakni mare Tranquilitatis, belum ke mare lain yang sangat banyak di sana. Sementara Isra dan Mi’raj, menjelajah seluruh alam semesta tanpa terkecuali.

Isra Mi’raj terjadi pada tanggal 27 Rajab tahun 11 kenabian. Artinya 11 tahun setelah Muhammad diangkat menjadi seorang Rasul. Jika Muhammad menjadi Nabi pada usia 40 tahun, berarti peristiwa Isra’ Mi’raj itu terjadi pada saat Muhammad berusia kira-kira 51 tahun.

Pada peristiwa Isra Mi’raj dapat dikatakan terbagi dalam 2 peristiwa yang berbeda. Dalam Isra, Nabi Muhammad SAW sebagai hamba-Nya diperjalankan oleh Allah SWT dari Masjidil Haram hingga Masjidil Aqsa dengan menaiki buraq.

Bila kita sefaham dgn pola Imam Al-Asy’ri (Allohummarhamhu), maka model pemahaman peristiwa Isra’ wal Mi’raj yg selama ini kita dengar adalah seperti yang selama ini ada di masyarakat kita umumnya. Rasul SAW Isra’ dan Mi’raj, melalui jasadnya tanpa ditafsirkan macam2.

Lain lagi, bila kita mengambil model berfikirnya Wasil bin Ata’; maka pendekatan rasio akan mendominasi pemahaman kita akan peristiwa yang sangat monumental dalam Islam ini. Perjalan Isra’ dan Mi’raj hanyalah bisa kalau Rasul SAW melalui Ruh, atau alih dimensi dulu.

Sesuatu yang pasti bahwa peristiwa Isra wal Mi’raj benar2 ada. Secara naqli, sumbernya jelas al-Qur’an surat al-Isra dan surat Al-Najm. hadits2 Rasul SAW juga banyak, meski yang beredar di tengah2 masyarakat lebih banyak yg isro’iliyat alias dibumbu2i.

TAFSIR – SAINS ISRA MI’RAJ:

Surat Al-Isra’ ayat ke-1 adalah sebagai berikut:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آَيَاتِنَا

إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

Artinya:

Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya847 agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

1. Subhana = diartikan Maha Suci. Tetapi yg pas bisa kita pakai arti Maha Penggerak atau Maha Dinamis. Subhana bisa juga berasal dari kata ‘sabaha‘ artinya berenang. Mashdar lainnya adalah Tasbih, yang berarti gerak yang dinamis. Hakekat dari seluruh materi di alam semesta ini adalah bergerak, ber-rotasi dan ber-revolusi. Salah tiga dari materi alam semesta adalah Matahari, Bumi dan Rembulan. Rembulan atau Bulan ber-rotasi dan ber-revolusi kepada Bumi. Bumi ber-rotasi dan ber-revolusi kepada Matahari. Matahari ber-rotasi dan ber-revolusi kepada pusat Bimasakti. Dan begitu seterusnya…

Dinamika Makhluk Alloh

Dinamika Makhluk Alloh

Jadi peristiwa Isra’ wal Mi’raj adalah fenomena pergerakan dan sangat dinamis, bukan sekedar aktifitas statis.

2. Asra = memperjalankan. Kata ini bentuk transitif (muta’addiy) dari kata saraa = berjalan. Di sini jelas bahwa Alloh Yang Maha Dinamis yang menentukan gerak dan diamnya, atau berjalan dan berhentinya hamba-Nya yakni Rasulullah SAW.

Jadi peristiwa Isr’a wal Mi’raj merupakan kehendak aktif Alloh SWT.

Jauhnya perjalanan?

Secara manusiawi…maka jarak tempuh Isra’ adalah : Mekkah – Palestina, sekitar 1.200 km:

Mekkah - Palestina

Mekkah - Palestina

Selanjutnya, perjalanan Mi’raj seperti dijelaskan dalam surat An-Najm yang terbagi dalam dua tahap:

tahap 1: Gelombang ke Partikel

Ayat 1-11 surat An-Najm, menjelaskan perihal transfer dimensi dari Jibril kepada Rasululloh SAW yakni transfer dimensi cahaya kepada dimensi suara.

tahap 2: Partikel ke Geombang

Selanjutnya ayat ke 12 – 17 surat An-Najm, adalah menjabarkan praktikum Rasululloh SAW untuk melakukan transfer balik dari dimensi suara atau partikel menuju ke dimensi cahaya atau ‘gelombang elektromagnetik’.

Dan perjalanan saat itu tidak mengenal lagi hukum fisika. Dimensi waktu telah terlampuai. Jangkauan Rasululloh SAW seperti dikupas Pak Agus Musthofa dalam buku2nya, pandangan Rasululloh mampu mencakup semua dimensi di bawah layer malaikat.

Kalau Mi’raj, maka secara masnusiawi Rasul SAW akan lepas dari Bumi. Dan lebar Bumi sekitar 12.700 km:

Diameter Bumi

Diameter Bumi

Lalu, kita manusia akan membayangkan, Rasul SAW lepas dari Tata Surya kita. Dan lebarnya 9 milyar km.

Lebar Tata Surya

Lebar Tata Surya

Berikutnya lepas Tata Surya masih harus lepas dari Galaksi kita yang panjangnya:

bimasakti_pakarfisika

Selengkapnya Tour de universe ada di [ Cosmic Distance Scales ]

3. ‘Abdihi = hamba-Nya. Hamba adalah lemah, hamba adalah tidak berdaya. Di sini jelas, bahwa isra’ wal Mi’raj itu bukan kemauan Rasulullah SAW, karena beliau sebagai hamba yang hanya bergantung atas kehendak Alloh SWT dalam melakukan perjalannya.

Jadi dalam Isr’a wal Mi’raj, Rasululloh SAW tidak berjalan sendiri, tetapi di’bantu’ Alloh dalam melakukan perjalanan itu.

4. Lailan = Malam hari. Malam adalah simbol kebalikan dari siang. Dua istilah yang sangat erat dengan konsep waktu. Mengapa harus malam.?

Malam memiliki keheningan, malam menyibakkan kegelapan, yang merupakan arah dari pandangan mata yang tidak pernah akan berujung. Dan perjalanan Isra’ wal Mi’raj adalah perjalanan Rasul SAW yang tidak mampu dijejaki ujung finalnya. Alam semesta nan luas …

5. Masjidil Haram-Masjidil Aqsha = Dua starting point yang diberkahi. Dua lokasi yang dipilih Alloh dengan titik koordinat yang terpisah antara batas utara pergerakan tahunan Matahari. Dua lokasi sebagai kiblat pertama dan terakhir. Dan inilah tanda-tanda kekuasaan dan kebesaran-Nya. Kalau kita mau berfikir.

Hikmah yg paling utama,

mari kita jaga sholat yang lima waktu, lebih2 sholat shubuh; kalau bisa jamaah di masjid yaaaa…

Copy File From : http://pakarfisika.wordpress.com

Link2 terkait:

Tulisan lama seputar Isra’ wal Mi’raj

Isra Mi’raj dan Hakekat Sholat

Hikmah Isra’ Mi’raj

Pelajaran Isra Mi’raj

Isra’ Mi’raj Einstein dan Kebenaran Wahyu Ilahi

Alloh a’lamu…

Selasa, 14 Juli 2009

PORSEKA II Tahun 2009

Pekan Olahraga Seni Dakwah Dan Pramuka (PORSEKA) Tahun 2009 di Pondok Pesantren Modern Darul Falah Enrekang InsyaAllah akan berlangsung mulai Hari Selasa 14 Juli 2009 sampai dengan 20 Juli 2009. Calon santri yang telah lulus seleksi dan mendaftar ulang sebelum memasuki Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) diharuskan terlebih dahulu mengikuti PORSEKA.
PORSEKA bertujuan untuk mengenalkan berbagai aktivitas pesantren, utamanya bagi santri baru dan juga sebagai pekan perkenalan, karena para santri pada saat inilah mulai dikenalkan tentang sejarah dan latar belakang pendirian pesantren, visi dan misi pesantren. Porseka yang merupakan agenda pesantren setiap awal tahun pelajaran juga bertujuan untuk menanamkan kebanggaan pada diri santri terhadap almamaternya dan untuk mencari bakat-bakat baru yang pilih tanding serta tangguh dalam bidang-bidang olahraga, seni, ilmiyah serta keterampilan pramuka, dengan selalu menebarkan semangat siap menang juga siap kalah.
Kegiatan porseka meliputi kegiatan indoor ( materi Khutbatul Arsy, Tata Tertib dan Kedisiplinan, Akhlak Santri (Birrul Walidain), Kepesantrenan, Ibadah, Organisasi Santri, Ekstrakurikuler, dll) sedangkan materi outdoor meliputi pengenalan kampus, lokasi dan fungsi gedung serta kegiatan outbond/hacking ke gunung sekitar pondok. Kegiatan lain dalam porseka adalah lomba berbagai cabang olah raga, cabang seni ( kaligrafi, puisi, dll) dan dakwah( adzan, pidato bahasa arab, inggris, tahfidz, tilawah, dll).
PORSEKA II secara resmi telah dibuka dan direncanakan untuk ditutup pada tanggal 20 Juli 2009 ba’da Ashar dirangkaikan ceramah Isra’ Mi’raj dan pembagian hadiah serta nonton bareng laga Indonesian AllStar dan MU.. Seluruh rangkaian acara semuanya diakhiri dengan pemberian penghargaan serta hadiah bagi para pemenang lomba dalam pagelaran Panggung Gembira (PG) Porseka. Para santri nantinya dipersilahkan untuk tampil di atas panggung menunjukkan kemampuannya menghibur para hadirin di panggung auditorium. Dengan penampilan puisi, qasidah, pidato arab & inggris, lawak maupun menyanyi pada sela-sela pembagian hadiah.
Selamat bertanding, berkompetisi secara sehat, fair, sportif, bertandinglah dengan gembira !!! Selamat tinggal di Pondok para santri baru, semoga betah dan mendapatkan ilmu yang bermanfaat !

Kamis, 09 Juli 2009

DUNIA SANTRI

"Saya heran," kata Kyai Wahid ketika menyambut acara peluncuran website Akbar Tandjung, bulan lalu, "Kenapa setiap orang berpidato selalu menyatakan: 'Mari kita panjatkan syukur'...." Hadirin terdiam karena tidak mengerti ke mana arah ucapan tersebut. Dan struktur "psikologi massa" semacam inilah yang menjadi "makanan" Kiai Wahid. Sebagaimana biasanya, dengan tangkas ia menjawab teka-teki itu: "Memangnya (si) Syukur tidak bisa panjat sendiri?"

Mengembangkan tradisi kejenakaan yang cerdas, dalam arti mementaskan teka-teki dengan jawaban mengejutkan, merupakan tipikal kaum pesantren. Almarhum Pak Ud atau Jusuf Hasyim, paman Abdurrahman Wahid dan pengasuh Pesantren Tebuireng, Jombang, berkisah tentang zaman revolusi. Seorang santri yang menjadi pejuang telah dibekali dengan fatwa: wajib maju menghadang musuh. Sebaliknya, setiap langkah mundur hukumnya haram.

Persoalannya, sang santri tiba-tiba harus berhadapan dengan sebuah tank Belanda. "Apa yang harus dilakukan?" tanya Pak Ud. Semua paham, betapa dilematis posisi pejuang santri tersebut secara fisik maupun religius. Maju berarti mengantar nyawa, dan mundur terkena sanksi agama. Tapi tak seorang pun bisa menjawab tantangan itu dengan tepat. Dengan kalem, Pak Ud menjawab sendiri: sang santri harus memiringkan posisi badannya. Dengan posisi miring, ia tak perlu kehilangan nyawa dan sekaligus tidak haram.

Ahli budaya dan kosmologi Jawa dari Cornell University, Benedict Anderson, pernah terpesona oleh teka-teki cerdas kaum santri Jawa ini. Dalam karyanya, Language and Power: Exploring Political Culture in Indonesia, ia tertarik pada teka-teki longan (kolong). Dalam konteks ini, kaum santri memperdebatkan konsep ada dan tiada dengan bertanya apakah longan itu betul-betul riil? Longan sebuah meja atau ranjang dengan mudah bisa diidentifikasikan. Tapi, bagaimana jika meja dan ranjang itu dipindahkan? Apakah posisi longan meja atau ranjang tersebut tetap ada?

Bermain logika dengan teka-teki cerdas dan jenaka ini tumbuh dalam keguyuban dunia pesantren. Tradisi itu berkembang karena struktur ritme kehidupan dunia santri ini bersifat self-sustain. Sifat ini bukan saja ditandai oleh kurang bergantungnya komunitas santri dalam ekonomi, budaya, dan intelektual pada aktor-aktor eksternal. Melainkan juga oleh berkembangnya mental qanaah (menerima apa adanya yang diberikan Tuhan) di kalangan mereka. Dalam ritme kehidupan yang berjalan secara teratur, tanpa tergesa-gesa, inilah gagasan-gagasan teka-teki cerdas muncul --bukan saja untuk mengasah otak, juga untuk memberi makna terhadap kehidupan itu sendiri.

Sumber : Gatra, 2008

HASIL QUICK COUNT PILPRES LSI, 8 JULI 2009

Lembaga Survei Indonesia (LSI) – Trans Corp telah mengakhiri penghitungan cepat terhadap perolehan suara dalam Pemilu Presiden 2009-2014 dengan sampel 2.116 TPS yang tersebar di setiap Propinsi di seluruh Indonesia. Sampel TPS dipilih dengan menggunakan metode Kombinasi Stratified-Cluster Random Sampling.

Hasil akhir perhitungan cepat menunjukkan bahwa pasangan SBY-Boediono mendapat suara terbanyak sebesar 60.82%, dan secara Statistik unggul signifikan dari pasangan Mega-Prabowo (26.57%) dan JK-Win (12.61%).

Download Hasil Selengkapnya :
Rilis QC Pilpres 8 Juli 2009 OK.pdf

Selasa, 30 Juni 2009

MISTERI BATU MELAYANG, BATU ISRA' MI'RAJ NABI MUHAMMAD



Batu Terbang, batu isra' mi'raj, batu melayang, batu gantung, atau batu ajaib yang ternyata palsu dan merupakan hasil manipulasi atau rekayasa gambar Ada yang menyebutnya sebagai batu terbang atau batu gantung. Ada yang menyebutkan sebagai batu pijakan Nabi Muhammad saat akan mi'raj ke langit. Sang batu ingin ikut terbang ke langit, tetapi dilarang oleh nabi, sehingga berhenti dalam posisi melayang hingga sekarang. Banyak yang percaya begitu saja gambar dan cerita tersebut. Tetapi tak sedikit juga yang bertanya-tanya. Apakah batu tersebut benar-benar ada? Benarkah itu foto asli?

Setelah beberapa lama mencari-cari kebenaran cerita dan foto tersebut, akhirnya ada kejelasan yang diperoleh dari forum diskusi berbahasa arab. Ternyata foto batu ini sudah tersebar jauh dan juga menimbulkan 'kehebohan' di antara mereka. Jika dalam versi indonesia, embel-embel ceritanya adalah tentang kisah isra' mi'raj di atas, maka dalam forum berbahasa arab itu cerita pengiringnya berbeda. Tidak mengenai isra mi'raj. Di situ diceritakan bahwa batu ini berasal dari wilayah Al Ahsa (bukan Al Aqsa), di bagian timur Arab Saudi, di sebuah desa bernama Al Tuwaitsir. S

ang batu, konon ceritanya, tiba-tiba melayang setinggi sekitar 10 cm di suatu hari di bulan April, tanpa sebab yang jelas.
Seorang anggota forum tersebut menanggapi dengan menyatakan bahwa ia hidup di wilayah tersebut dan tidak pernah melihat ada batu yang terbang melayang. Ia pun kemudian memberikan foto-foto batu yang dimaksud. Dan ternyata, memang batu tersebut ada, namun mempunyai penyangga di bawahnya. Foto asli batu tersebut menunjukkan bahwa memang batu tersebut cukup unik. Dan dengan mengambil sudut pemotretan yang tepat, dilanjutkan dengan manipulasi hasil pemotretan dengan photoshop atau program pengolah gambar lainnya, orang dengan mudah menghilangkan penyangga tersebut untuk memberi kesan sebagai batu yang melayang di udara. Berikut adalah foto-foto batu asli dari berbagai sudut pengambilan gambar: Foto asli dari batu yang disebut sebagai batu terbang atau batu melayang. Ternyata batu tersebut mempunyai penyangga di bawahnya.Foto asli dari batu yang disebut sebagai batu terbang atau batu melayang. Ternyata batu tersebut mempunyai penyangga di bawahnya.
Foto asli dari batu yang disebut sebagai batu terbang atau batu melayang. Ternyata batu tersebut mempunyai penyangga di bawahnya.
Foto asli dari batu yang menjadi pijakan Nabi Muhammad saat ber-Isra' Mi'raj.Bagaimana dengan batu yang merupakan pijakan Nabi saat ber-isra'mi'raj? Di samping ini adalah gambar batu tersebut. Ia berada di Yerusalem, Palestina di wilayah Masjid al Aqsha. Batu inilah yang dilindungi dengan bangunan yang kita kenal sebagai simbol Palestina, yaitu Masjid berkubah Emas, Dome of the Rock, atau Qubah al Shakhra atau masjid Kubah Batu. Apakah batu ini melayang? Wallahua'lam, sepertinya tidak.

Jadi, semoga kita tidak terburu-buru percaya dengan cerita-cerita heboh, ajaib, yang diembel-embeli dengan kisah-kisah islami atau dihubungkan dengan kekuasaan Allah.
Jangankan cuma batu sebesar itu, Allah pun berkuasa untuk mengangkat bukit Thursina ketika mengambil sumpah kepada kaum Yahudi. Tetapi, kalau memang batu tersebut tidak melayang, tidak terbang, dan ternyata merupakan hasil manipulasi foto belaka, apakah kita akan tetap menyebarkan foto-foto tersebut? Apalagi kisah sang batu yang ingin ikut Nabi ke langit tersebut juga tidak jelas sumbernya. Semoga halaman ini bermanfaat untuk kebenaran.

Minggu, 28 Juni 2009

ALLAH MENGGENGGAM BUMI, KEMUDIAN BERFIRMAN " AKULAH RAJA:


Dari Abu Hurairah ra., ia berkata : "Saya mendengar Rasulullah saw. bersabda : Allah menggenggam bumi dan rnelipat langit dengan tangan kanan-Nya, kemudian bertirman : "Akulah Raja, dimanakah raja-raja bumi ?" (Hadits ditakhrij oleh Rukhari).


Dari Abdullah bin Umar ra. Sesungguhnya Allah menggenggam bumi atau bumi-bumi dan langit-langit dengan tangan kanan-Nya, kemudian Dia berfirman : "Aku Raja". (Hadits ditakhrij oleh Bukhari).


Dari Abdullah ra. dia berkata : "Datanglah salah seorang pendeta kepada Rasulullah saw. pendeta itu berkata : "Wahai Muhammad, sesungguhnya kami dapati bahwa Allah menjadikan langit atas satu jari dan bumi-bumi atas satu jari, pohon atas satu jari dan semua makhluk atas satu jari, dan Allah berfirman : "Akulah Raja". Nabi saw tertawa sehingga tampak gigi taring beliau, membenarkan kata-kata pendeta itu, kemudian Rasulullah saw. membaca : "Dan mereka tidak menghormati Allah dengan penghormatan yang semestinya, padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari Kiamat dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya, Maha Suci Tuhan dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan". (Hadits ditakhrij oleh Bukhari).


Dari Ubaidillah bin Muqassim, bahwasanya dia melihat kepada Abdullah bin Umar ra., bagaimana Rasulullah mengisahkan, beliau bersabda : "Allah mengambil langit dan bumi-bumi dengan keduanya-Nya dan berfirman : "Akulah Allah sambil menggenggam jari-jari-Nya serta membentangkannya, Akulah Raja", sehingga saya melihat mimbar, bahagian bawahnya itu bergerak, sampai saya berkata : "Apakah mimbar itu akan menjatuhkan Rasulullah saw. ?". (Hadits ditakhrij oleh Ibnu Majah).


Dari Ibnu Umar ra. bahwasanya ia berkata : Saya mendengar Rasulullah saw bersabda diatas mimbar : "Allah Yang Maha Pemaksa itu mengambil langit dan bumi­bumi dengan kedua tangan-Nya dan menggenggam dengan tangan-Nya. Ia mulai menggenggam dan membentangkannya, kemudian berfirman : "Akulah Pemaksa, dimanakah para tukang paksa ? dimanakah orang-orang yang sombong?". Rasulullah mencontohkan dengan tangan kanannya dan dengan tangan kirinya, sehingga saya melihat mimbar bergerak dari bahagian bawahnya, sampai aku berkata : "Apakah mimbar itu akan jatuh, wahai Rasulullah saw. ?". (Hadits ditakhrij oleh Ibnu Majah).


Dari Ibnu Umar ra., ia berkata : Rasulullah saw bersabda : "Allah menggulung langit pada hari Qiamat, kemudian Ia mengambil dengan tangan kanan-Nya, lalu Allah berfirman "Akulah Raja, dimanakah para tukang paksa ? Dimanakah orang-orang yang sombong ? Kemudian Dia menggulung bumi-bumi, kemudian mengambilnya. Ibnu 'Ala' berkata: "Dengan tanganNya yang lain lalu berfirman : "Akulah Raja, dimanakah para tukang paksa ? Dimanakah orang­-orang yang sombong?". (Hadits ditakhrij oleh Abu Dawud).

Sumber : Himpunan Hadits Qudsi Ahmad Sunarto

TATA SURYA YANG TERATUR SEMPURNA

Sesungguhnya Allah menahan langit dan bumi supaya jangan lenyap; dan sungguh jika keduanya akan lenyap tidak ada seorang pun yang dapat menahan keduanya selain Allah. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun. (QS. Faathir, 35: 41)


Bila Anda pergi ke luar, sinar matahari menerpa wajah Anda tanpa mengganggu Anda, dan keadaan yang menguntungkan Anda ini disebabkan oleh adanya tatanan sempurna dalam tata surya. Matahari, yang memberikan kehangatan dan cahaya menyenangkan bagi kebaikan kita, sebenarnya hanyalah seperti sebuah lubang dalam yang terdiri atas awan gas berwarna merah.

Matahari terbuat dari pusaran nyala api raksasa yang memancar sampai berjuta-juta kilometer jauhnya dari permukaan yang mendidih, serta topan raksasa yang naik ke permukaan dari dasarnya. Hal ini dapat berakibat mematikan bagi umat manusia. Tetapi, atmosfer (lapisan udara) dan medan magnet bumi menyaring semua sinar matahari yang membahayakan dan mematikan ini sebelum sempat sampai kepada kita. Keteraturan sempurna dalam tata surya inilah yang menjadikan bumi planet yang dapat dihuni.

Bila kita tinjau struktur tata surya, akan kita temukan keseimbangan yang sangat halus dan teliti. Yang menahan planet-planet dalam tata surya agar tidak terlepas dari tata surya dan terlempar ke dalam suhu dingin membeku di angkasa luar adalah keseimbangan antara gravitasi (gaya tarik) matahari dan gaya sentrifugal planet-planet. Matahari menarik semua planet dengan gaya tarik kuat yang ditebarkannya, sementara planet-planet secara terus-menerus mengimbangi tarikan ini dengan menggunakan gaya sentrifugal yang ditimbulkan oleh gerakan planet-planet tersebut pada jalur lintas atau orbitnya. Tetapi bila planet-planet ini berputar pada sumbunya (gerak rotasi) dengan kecepatan yang sedikit lebih rendah, planet akan ditarik oleh matahari dengan sangat kuat sehingga jatuh ke dalam raksasa matahari dan tertelan suatu ledakan hebat.

Hal yang sebaliknya juga mungkin terjadi. Jika planet-planet berputar dengan kecepatan yang lebih tinggi, kali ini gravitasi matahari tidak akan cukup kuat untuk menahannya dan planet-planet akan terlempar ke ruang hampa di angkasa luar. Tetapi, sebuah keseimbangan yang sangat halus cermat telah ditetapkan, dan sistem ini dapat terus berlangsung karena mempertahankan keseimbangan ini.

Selain itu, juga penting untuk dicatat bahwa keseimbangan yang disebutkan di atas diciptakan secara tersendiri untuk setiap planet, karena jarak masing-masing planet dari matahari adalah berlainan. Di samping itu, massa setiap planet juga berbeda. Karena itulah, untuk setiap planet, kecepatan rotasi yang berbeda juga ditetapkan. Hal ini dimaksudkan, agar planet-planet tersebut dapat menghindari tabrakan dengan matahari maupun lontaran ke ruang angkasa.

Contoh ini hanya merupakan sebagian kecil bukti dari keseimbangan luar biasa di dalam tata surya. Siapa pun yang memiliki akal dapat memahami bahwa keseimbangan yang menempatkan planet-planet besar dan seluruh tata surya dalam keteraturan, dan yang memelihara keteraturan ini hari demi hari dan abad demi abad, tidak mungkin terjadi secara kebetulan. Tampak jelas bahwa keteraturan ini telah diperhitungkan dengan sangat cermat. Allah, yang Mahakuasa, menunjukkan kepada kita, dengan berbagai kesempurnaan rinci yang telah Dia ciptakan di alam semesta, bahwa segala sesuatu berada di bawah kekuasaan-Nya.

Para ahli astronomi seperti Kepler dan Galileo, ilmuwan yang bekerja untuk menyingkapkan keseimbangan yang luar biasa pekanya dalam tata surya, beberapa kali menyatakan bahwa sistem ini mengisyaratkan perancangan yang sangat jelas dan merupakan bukti kekuasaan Allah di seantero jagat raya. Allah menciptakan dan berkuasa atas segala sesuatu dengan pengetahuan-Nya yang tak terbatas; Dialah Yang Mahaperkasa.

Sumber : Harun Yahya

GAMBARAN TENTANG LUASNYA ALAM SEMESTA

yang kepunyaan-Nya-lah kerajaan langit dan bumi, dan Dia tidak mempunyai anak, dan tidak ada sekutu bagi-Nya dalam kekuasaan (Nya), dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuran-ukurannya dengan serapi-rapinya. (QS. Al Furqaan, 25: 2)


Di alam semesta, tak terhitung banyaknya sistem yang bekerja. Allah menempatkan semua sistem ini dalam kendali-Nya meski di saat kita tidak menyadarinya, misalnya, saat kita sedang membaca, berjalan, atau tidur. Allah menciptakan alam semesta beserta seluk-beluknya yang rinci yang berjumlah tak terhitung agar manusia dapat memahami kekuasaan-Nya yang tak terbatas. Di dalam Al Quran, Allah berfirman kepada manusia dan menjelaskan alasan penciptaan keteraturan di alam semesta sebagai berikut,

“…agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Mahakuasa atas segala sesuatu, dan sesunguhnya Allah, ilmu-Nya benar-benar meliputi segala sesuatu.” (QS. Ath Thalaaq, 65:12)

Keteraturan ini mengandung seluk-beluk yang begitu banyak sehingga manusia takkan mungkin tahu dari mana harus mulai memikirkannya. Contohnya, setiap orang tahu bahwa alam semesta sangatlah luas. Akan tetapi, saat kita mulai berpikir tentang seberapa luas hal ini sebenarnya, kita akan menjumpai gambaran yang jauh berbeda dari apa yang biasanya kita pahami.

Garis tengah matahari adalah 103 kali lebih besar daripada garis tengah bumi. Mari kita perjelas hal ini dengan menggunakan perbandingan. Jika kita umpamakan bumi sebagai kelereng, matahari adalah bola yang dua kali lebih besar daripada sebuah bola sepak. Hal yang menarik di sini adalah jarak di antara keduanya. Agar dapat membuat tiruan yang mencerminkan ukuran sesungguhnya, kita perlu menempatkan jarak sejauh kira-kira 280 meter (920 kaki) di antara bumi berukuran kelereng dengan matahari berukuran bola tersebut. Dan bintang-bintang yang berada di luar tata surya kita perlu ditempatkan berkilo-kilometer jauhnya. Dengan perbandingan ini, Anda dapat membayangkan bahwa tata surya merupakan tempat yang sangat luas. Tetapi, saat kita membandingkannya dengan galaksi Bima Sakti, tempat tata surya kita berada, tata surya kita akan tampak sangat kecil. Karena, di dalam galaksi Bima Sakti, ada sekitar 250 miliar bintang yang mirip dengan matahari kita, dan kebanyakan jauh lebih padat. Matahari kita terletak pada salah satu lengan galaksi yang berbentuk spiral ini.

Tetapi, yang menarik adalah galaksi Bima Sakti sesungguhnya adalah tempat yang sangat “kecil” pula, bila kita memperhitungkan keseluruhan luar angkasa. Sebab, ada juga galaksi-galaksi lain di ruang angkasa yang diperkirakan berjumlah keseluruhan sekitar 300 miliar… Sekelumit contoh yang telah kami sampaikan tentang ukuran dan jarak yang sedemikian lebar antara benda-benda angkasa di jagat raya ini saja sudah cukup untuk menunjukkan kehebatan tiada tara dari kepiawaian Allah dalam penciptaan, fakta bahwa Dia tidak punya sekutu dalam mencipta, dan bahwa Dialah yang Mahakuasa. Allah menyerukan manusia agar memikirkan kenyataan-kenyataan ini sebagai berikut:

“Apakah kamu yang lebih sulit penciptaannya ataukah langit? Allah telah membinanya, Dia meninggikan bangunannya lalu menyempurnakannya” (QS. An Naazi’aat, 79:27-28)

Sumber : Harun Yahya

Sabtu, 27 Juni 2009

UBAN SEBAGAI MEKANISME TUBUH MENOLAK ANCAMAN KANKER


Jum'at, 26-06-2009

Bagi sebagian besar orang kejadian pertumbuhan rambut uban memasuki usia paruh baya agaknya menjadikan kecemasan tersendiri karena berbagai alasan seperti takut menjadi terlihat tua serta kekuatiran akan kehilangan daya tarik dalam penampilan diri ataupun sejumlah alasan lain: “...grey hair may be unwelcome...”
Hingga kini di kalangan ilmuwan telah difahami bahwa salah satu cirian tanda orang menjadi tua dengan pertumbuhan rambut beruban merupakan proses alami akibat semakin hilangnya zat pigmen warna rambut yang terdapat dalam sel follicles di setiap ujung akar rambut.
Namun suatu temuan riset Prof. Emi Nishimura dari Universitas Kanazawa Ishikawa, Jepang, menunjukkan proses tumbuhnya uban ternyata membukakan hipotesa baru yakni kemungkinan besar pertumbuhan uban sebenarnya merupakan sebuah mekanisme tubuh guna melindungi mahluk hidup yang berangsur tua terhadap ancaman timbulnya kanker.

Akan halnya guna mengerti proses yang terjadi dalam pertumbuhan rambut hingga berubah menjadi uban Prof Nishimura dkk menelaah proses radiasi ionisasi serta zat-zat kimia yang berperanan atas kerusakkan DNA pada sel tunas inti atau stem cells yang dikenal sebagai “MSC” : melanocyte stem cells dengan obyek eksperimen yakni tikus. Terhadap tikus-tikus percobaan secara sengaja dilakukan proses paparan radiasi / ionisasi serta reaksi kimiawi yang berbahaya yang semuanya ternyata mendapatkan hasil yang sama bahwa bulu-bulu tikus berubah menjadi beruban. Para peneliti lebih lanjut menyelidik mekanisme sel yang terjadi dalam tingkat yang lebih mendalam yakni telaah atas stem cells yang terkonsentrasi pada sel follicle -atau- folikel yang terdapat pada pangkal akar rambut tempat tumbuhnya setiap helai rambut.
Sejauh ini kalangan ilmuwan lazimnya secara umum telah mengetahui bahwa kerusakkan pada DNA yang berkaitan dengan aksi percobaan yang dilakukan di atas akan menimbulkan 2 (dua) keadaan : apoptosis -atau- cell cycle arrest. Namun ternyata kajian Nishimura dkk menemukan keadaan lain yang berbeda yakni meningkatnya keadaan differentiated melanocytes. Alih-alih keadaan yang menyebabkan stem cells menjadi mati ternyata reaksi gangguan yang bersifat merusak ini memaksa timbulnya keadaan MSC terdeviasi yang berakibat hilangnya kemampuan yang normal untuk menghasilkan sel pigmen warna rambut.

Dalam opini ilmuwan David Fisher Ketua Jurusan Department of Dermatology RS Massachusetts General Hospital, yang juga Peneliti penyakit kaker dari Harvard Medical School, AS menguatkan temuan ini seraya mengimbuhkan, bahwa sel folikel rambut terdapat jauh berada di lapisan dalam kulit tubuh manusia, hingga kecil kemungkinan gangguan serupa radiasi ultra-violet seperti dalam sinar matahari akan secara langsung mempengaruhi keadaan kerusakkan DNA pada sel folikel rambut. Oleh karenanya keadaan MSC terdiferensiasi boleh jadi merupakan suatu mekanisme pertahanan mahluk hidup -atau- “differentiation is a protective mechanism” yang juga berlaku pada manusia.
Dan mengingat bahwa kerusakkan pada DNA pada gilirannya akan menjadikan sel menjadi kanker maka dapat diterima kesimpulan bahwa pertumbuhan uban merupakan salah satu cara mekanisme tubuh guna menolak ancaman bahaya timbulnya kanker.


Sumber: Up-dates TheScientist-dot-com. / Rizal AK.

Kamis, 25 Juni 2009



P E N G U M U M A N
No: 04 /PPSB-PMDF/EKG/V/2009

Assalamu ‘Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Pesantren Modern Darul Falah Enrekang Yang memiliki Visi” Membangun Generasi Bangsa Yang Islami,Berwawasan Tiga Dimensi IMAN, ILMU, AMAL Dengan IMTAQ dan IPTEK Yang Seimbang” pada Tahun Pelajaran 2009/2010 menerima santri baru jenjang TK,SMP/MTs dan SMA atau yang sederajat dengan ketentuan sebagai berikut:


A. WAKTU PENDAFTARAN

Gelombang I Tanggal 01 juni s.d 30 juni 2009
Gelombang II Tanggal 01 juli s.d 12 juli 2009


B. PERSYARATAN

1. Tingkat SMP/MTs Berijazah SD/MI atau sederajat

2. Tingkat SMA Berijazah SMP/MTs atau sederajat
3. Menyertakan
  • 3 Lembar photo copy ijazah dilegalisir atau Keterangan Lulus
  • 3 Lembar photo copy daftar nilai dilegalisir
  • 3 Lembar pasphoto 3X4 cm
C. MATERI DAN PELAKSANAAN TES
Materi Ujian Seleksi Meliputi:
1. Ilmu Pengetahuan Umum dan Agama
2. Membaca Al Qur’an
3. Tes Gelombang I Tanggal 2 Juli 2009
4. Tes Gelombang II mendaftar langsung tes

D. TEMPAT PENDAFTARAN
Sekretariat Panitia Penerimaan Santri Baru di Kampus Pesantren Modern DarulFalah Enrekang Jalan Jenderal Sudirman No.2 Enrekang
Tlp (0420) 21282 HP /Sms ke : Amran Martin, SE. 0811422006, Bahrum Sindang, M. 081343688087, Syamsulmarlin, SE 085656291874, Risma, S.Pd 081355157568 Informasi lebih lanjut silahkan menghubungi Panitia Pendaftaran

a.n P A N I T I A



Syamsulmarlin (Sekretaris) Bahrum Sindang, M.Ag (Ketua)

APAKAH ANDA YANG DISUKA NYAMUK ?


Thursday, 25 June 2009 09:56
KOMPAS.com - Meski kecil tapi gigitan si nyamuk bisa berbahaya. Bukan cuma menimbulkan gatal tapi juga penyakit yang membahayakan nyawa. Sebenarnya kalau diperhatikan ada orang-orang tertentu yang disukai nyamuk.

Fenomena pilih-pilih sasaran oleh nyamuk ini rupanya menarik bagi para ahli. Menurut Jerry Butler, PhD, profesor emeritus dari Universitas Florida, sekitar 1 dari 10 orang adalah favorit nyamuk. Tetapi darah yang dihisap bukan untuk makanan. Nyamuk betina, nyamuk jantan tidak menggigit, membutuhkan darah manusia untuk mengembangkan sel telur.

Beberapa penelitian telah dilakukan untuk mencari tahu ciri-ciri tertentu yang disukai nyamuk. "Ada bebauan tertentu yang disukai nyamuk," kata Joe Conlon, PhD, penasehat ahli dari American Mosquito Control Association. Namun dengan adanya 400 jenis bau yang diuji, butuh waktu panjang untuk memecahkan misteri ini.

Menurut para ahli, ada elemen kimia tertentu dalam kulit kita yang menarik nyamuk untuk mendekat. "Orang-orang dengan kadar steroid yang tinggi juga kolesterol yang ada di permukaan kulit sangat disukai nyamuk," kata Butler.

Nyamuk juga diketahui menyukai orang yang kelebihan zat asam, seperti asam urat. "Zat kimia ini merangsang penciuman nyamuk dan memikat nyamuk untuk mendarat di kulit," kata John Edman, PhD, juru bicara Entomological Society of American.

Ditambahkan oleh Edman, nyamuk sudah tertarik untuk menggigit seseorang jauh sebelum ia mendarat. "Nyamuk bisa mencium mangsanya dari jarak 50 meter," ujarnya. Karbondioksida yang dihembuskan dari napas kita juga memancing liur nyamuk. Makanya ibu hamil adalah salah satu target nyamuk untuk digigit. Ini karena saat hamil seorang wanita memproduksi karbon dioksida dalam jumlah besar.

Selasa, 23 Juni 2009

PENGUMUMAN KELULUSAN SMP DARUL FALAH


SELAMAT dan SUKSES Atas Kelulusan 100% santri SMP Darul Falah Enrekang.
Semoga keberhasilan mengiringi terus perjalanan hidupmu, dan selalu berprestasi. Mudah-mudahan melanjut ke SMA Darul Falah Enrekang.

PENGUMUMAN KELULUSAN M.Ts DARUL FALAH


Diucapkan SELAMAT dan SUKSES
Keberhasilan ini berkat usaha keras santiwati sekalian dan do'a restu Orang Tua serta Guru Pembinamu semua. Semoga keberhasilan dan kesuksesan terus berlanjut dengan harapan santriwati mau melanjut di SMA Darul Falah Enrekang.

ALHAMDULILLAH, 100% LULUS


Di dalam Al Qur'an, telah ditegaskan bahwa tujuan keberadaan manusia adalah saling berkompetisi untuk menjadi yang terbaik. Yaitu, yang mempunyai andil dan partisipasi yang terbaik di dalam kehidupan dunia ini. Hal ini sebagaimana yang tercantum dalam QS. Al-Mulk ayat 2 berikut ini, " ( Al-ladzi khalaqa al Mawta wa al-Haya li yabluakum Ayyukum ahsani'amala) yang berarti :"Dialah zat yang mengadakan mati dan hidup, utnuk menguji siapakah di antara kalian yang terbaik perbuatannya".
Setiap individu pada tiap fase-fase tertentu pasti menghadapi sebuah ujian, dimana akan diketahui predikat kelulusan dari ujian tiap-tiap individu tadi. Secara gamblang disampaikan oleh Allah SWT dalam QS Al Baqarah ayat 155 " Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepada kalian berupa ketakutan, kelaparan, kekuranagn harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang bisa bersabar, Yaitu, orang-orang yang jika diberi musibah, mereka berkata " Sesungguhnya kami milik Allah, Dan kepada Allah kami akan kembali"
Ujian Nasional yang barusan dilewati, sudah bisa diketahui hasil ujiannya. Ujian dari Allah melalui tangan manusia melalui BSNP dimana setiap santri/murid harus mengikuti ujian Nasional dengan persyaratan-paersyaratan tertentu untuk lulus.
Itu hal yang sangat wajar, demi kemajuan dan peningkatan kualitas SDM Indonesia, walaupun belum terlaksana secarea obyektif betul. Namun disitulah letakkanya ujian, BAGI SISWA dan Ujian BAGI GURU.
Formal pendidikan bagi siswa jelas harus menjadi peserta ujian, tetapi begi guru ujian yang berat bila secara institusi atau kelembagaan menghalalkan cara-cara tertentu untuk meluluskan santrinya/muridnya sehingga tingkat kelulusannya tinggi.
Disitulah letak ujian yang sesungguhnya bagi Guru-guru, secara kelembagaan maupun individu apakah percaya diri atau tidak !!
Tetapi Guru tidak bisa juga disalahkan, sebagian peserta yang kurang jujur memanfaatkan teknologi informasi komunikasi sehingga dapat memperoleh jawaban ujian entah dari mana tanpa sepengetahuan Guru !!!
Mudah-mudahan ke depan semua unsur lebih percaya diri lagi dan mempraktekkan teknis ujian sebagaimana ketentuan. Ketaatan dan kejujuran pada aturan perlu menjadi prioritas penanganan dan dicari solusi pembinaannya.
Santri Pesantren Modern Darul Falah Enrekang, Alhamdulillah untuk SMP. M.Ts dan SMA nya semuanya lulus 100%. Terlepas dari apakah mereka memperoleh jawaban dari luar atau yang lain, yang jelas santri telah diberikan bimbingan test sejak semester ganjil dengan kontinu dengan sisi kelebihan bahwa mereka tinggal di dalam kompleks/kampus dimana kegiatan 24 jam mereka bisa lebih terkontrol utamanya dalam keaktifan belajarnya.
Selamat sekali lagi bagi santri yang lulus, demikian juga selamat kepada para Guru yang telah membimbing dan memotivasi santri sehingga berhasil dalam fase peralihan dari SMP/M.Ts ke SMA dan fase SMA ke Perguruan Tinggi.
Gapai cita-citamu yang tinggi, untuk berkompetisi secara baik sehingga lebih partisipatif dan lebih bermanfaat bagi keluarga, nusa bangsa dan agama !!

Selasa, 05 Mei 2009

PPM DARUL FALAH ENREKANG: Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

PPM DARUL FALAH ENREKANG: <em>Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh</em>

AIR : ZAT YANG TIDAK BIASA


Secara biasa atau sepintas lalu, pernyataan judul di atas tidak biasa. Semua orang akan berkata bahwa air itu adalah zat yang amat biasa tetapi akan luar biasa/tidak biasa bila metode pendekatan yang dipakai dalam cakrawala : Wahyu & Akal – Iman dan Ilmu.
Berfirman Allah dalam S. Al Anbiyaa' ayat 30 yang artinya :"Dan Kami jadikan segala sesuatu yang hidup dari air, apakah mereka tidak beriman?
Kebenaran wahyu harus diterima dengan iman. Namun untuk memahami wahyu dengan baik, harus memakai akal. Langkah pertama dalam mempergunakan akal adalah memikirkan makna ayat di atas itu. Kalau air itu diciptakan Allah sebagai sumber kehidupan, maka air itu adalah zat yang tidak biasa, artinya sangat istimewa. Lalu bagaimana istimewanya? Untuk menjawabnya kita pergunakan sumber informasi yang kedua, yakni alam yang masuk ke daerah ilmu/ sains.
Tubuh manusia dalam bentuk bayi di dalam rahim berenang selama 9 bulan dalam air. Kemudian setelah lahir tubuh manusia terdiri atas sel-sel yang hidup. Setiap sel di dalamnya berisi air dengan larutan bermacam-macam zat. Darah kita lebih dari 90 % terdiri dari air. Ginjal terdiri atas sekitar 82 % air. Otot mengandung sekitar 75 % air. Lever 69 % air. Bahkan tulang yang kelihatannya kering terdiri atas 22 % air. Secara keseluruhan tubuh kita terdiri atas 71 % air di takar dalam berat. Dan air ini menguap, mengalir dari permukaan tubuh, dikeluarkan waktu menghembuskan nafas, dan secara sinambung harus diganti agar tetap 71 % untuk dapat mempertahankan hidup dengan ruh di dalam diri manusia.
Tetapi yang disebutkan di atas itu hanya menyangkut dengan tubuh manusia. Ayat di atas menyebutkan kullu syay.in, segala sesuatu. Maka perlu disimak lebih lanjut.
Rumus kimia air H2O, berat molekulnya 16. Kita bandingkan dengan 3 saudaranya yang lain: H2Te (Te lambang tellurium), berat molekulnya 129. H2Se (Se lambang selenium) berat molekulnya 80. Dan H2S (S lambang sulfur/belerang) berat molekulnya 34. Jadi air yang teringan di antara ketiga saudaranya itu. Secara logika makin berat makin sukar mendidih. Dan ini benar untuk ketiga saudara air tersebut dan juga untuk saudara-saudara air lainnya. H2Te mendidih pada -40C, H2Se mendidih pada -420C, jadi lebih rendah karena lebih ringan, berikut H2S mendidih pada -610C, lebih rendah lagi karena lebih ringan dari H2Se. Jadi kalau air itu termasuk zat yang biasa, maka titik didihnya akan lebih rendah dari -610C, karena air lebih ringan dari asam belerang H2S. Tetapi kenyataannya air mendidih pada 1000C !!! Aneh kan ??
Jadi Allah menciptakan air secara tidak biasa untuk keperluan hidup makhluk. Dengan titik didih air yang menyimpang itu maka air dalam keadaan udara luar, wujudnya dapat berupa tiga Fase / tingkat: es, air dan uap. Apa peranannya dalam kehidupan makhluk di permukaan bumi. Makhluk tidak dapat minum air, karena jika air itu adalah zat biasa, maka air dalam bentuk cair hanya didapatkan di bawah suhu -610C. Bukan itu saja, es timbul dalam air. Dan ini juga tidak biasa, karena zat yang lain tenggelam dalam zat cairnya. Coba bayangkan jika Allah SWT menciptakan air itu sebagai zat biasa, artinya es tenggelam dalam air. Di musim dingin air sungai dan danau di tempat yang ada musim dinginnya, air akan membeku dari bawah. Maka makhluk air akan mati semua. Inilah caranya Allah menjaga makhluk air supaya dapat tetap hidup di musim dingin. Air membeku dari atas, sampai cukup tebal, maka lapisan di bawah es tetap cair. Makhluk air berenang-renang dan tetap hidup di bawah lapisan es.
Bukan itu saja, air adalah zat pelarut yang paling efektif. Ini juga tidak biasa. Andaikata Allah menciptakan air dengan sifat biasa, tumbuh-tumbuhan, binatang dan manusia tidak mungkin dapat menyerap makanan yang dibutuhkannya, karena seperti kita ketahui makanan yang diserap oleh ketiga makhluk tersebut adalah berupa zat-zat yang larut dalam air.
Bukan itu saja. Air adalah zat yang paling efektif menyerap panas. Sebagai perbandingan bacalah data berkut: Panas penguapan air, 539,55, alkohol 204, asam belerang 122,1, bensin 94,3, terpentin 68,6, semua dalam kal/gr. Sifat rakus panas ini juga tidak biasa. Andai kata air diciptakan Allah dengan sifat biasa, maka bayangkanlah hal berikut: uap air di udara tidak banyak menyerap panas sinar matahari. Maka di siang hari seperti di gurun sahara yang kering udaranya, telur dapat matang di pasir. Di waktu malam dingin menusuk ke tulang sumsum. Keringat yang menguap di badan kita tidak cukup untuk melepaskan panas dari tubuh kita.
Coba bayangkan terus andaikata air membeku dari bawah, maka air akan berkurang. Juga uap air di udara akan berkurang pula. Artinya kita disengat panas di siang hari dan disengat dingin di malam hari, walaupun tidak berada di gurun pasir. Jadi dengan kombinasi ketidak biasaan air: es timbul di air dan air rakus menyerap panas, maka ketidak biasaan air ini mengontrol iklim seperti kedaan sekarang ini, makhluk dapat bertahan hidup.
Bukan itu saja, air mempunyai tegangan permukaan yang paling besar di antara zat yang kita kenal. Akibatnya adalah yang kita kenal sebagai gejala kapilaritas, dan timbulnya tekanan osmotik yang tinggi. Dengan kapilaritas air dapat naik setinggi pohon yang tertinggi di dunia ini. Dan dengan tekanan osmotik yang tinggi, air dapat menembus lapisan akar tumbuh-tumbuhan dan menembus pembuluh darah kita.
Demikianlah Allah menciptakan air sebagai zat yang tidak biasa. Air khusus didesain oleh Allah SWT untuk kehidupan, seperti diinformasikan melalui wahyu diatas.

Wallahu a'lamu bishshawab.

KEAJAIBAN RANCANGAN PADA CAPUNG YANG MENGILHAMI PENCIPTAAN HELIKOPTER

Sayap capung tidak dapat dilipat pada tubuhnya. Selain itu, cara otot terbang digunakan ketika sayap bergerak, berbeda dengan kebanyakan serangga lainnya. Karena sifat ini, para evolusionis menyatakan bahwa capung adalah "serangga terbelakang."
Padahal sebaliknya, sistem terbang makhluk yang disebut "serangga terbelakang" ini tidak lain adalah keajaiban perancangan. Pembuat helikopter terbaik dunia, Sikorsky, menuntaskan perancangan satu dari helikopter mereka dengan menjadikan capung sebagai model.6 IBM, mitra Sikorsky dalam proyek ini memulai dengan menempatkan suatu model capung ke dalam komputer (IBM 3081). Dua ribu jenis penggambaran khusus dilakukan di komputer dalam hal manuver (gerakan jungkir balik) capung di udara. Jadi, model helikopter Sikorsky yang ditujukan untuk pengangkutan tentara dan persenjataan telah dibuat berdasarkan contoh yang berasal dari capung.
Gilles Martin, seorang fotografer alam, telah melakukan pengamatan 2 tahun untuk meneliti capung, dan dia juga menyimpulkan bahwa makhluk ini memiliki cara terbang yang sangat rumit.
Tubuh capung menyerupai bentuk pilin yang terbungkus logam. Dua sayapnya saling silang pada badannya yang menampakkan bias warna dari biru muda hingga merah marun. Karena bentuk begini, capung dilengkapi dengan kemampuan manuver yang luar biasa. Tak peduli pada kecepatan atau arah bagaimana pun ia telah bergerak, capung dapat mendadak berhenti dan mulai terbang kembali dengan arah berlawanan. Atau, capung dapat tetap diam di udara untuk berburu. Pada kedudukan seperti itu, ia dapat bergerak dengan sangat cepat menuju mangsanya. Ia dapat mempercepat gerakannya hingga kecepatan yang sangat mengejutkan untuk seekor serangga: 25 mil per jam (40 kilometer/jam), yang dapat disejajarkan dengan seorang atlet lari 100 meter di Olimpiade dengan kecepatan 24,4 mil per jam (39 kilometer/jam).
Pada kecepatan ini, capung bertabrakan dengan mangsanya. Guncangan tabrakan ini sangat kuat. Namun, ketahanan capung sangat lentur sekaligus tahan terhadap benturan. Bentuk yang lentur dari tubuhnya meredam guncangan benturan. Sebaliknya, hal yang sama tidak akan terjadi pada mangsanya. Mangsa capung akan kehilangan kesadaran atau bahkan mati karena benturan itu.
Menyusul benturan ini, kaki belakang capung berperan sebagai senjatanya yang paling mematikan. Kaki menjulur ke depan dan menangkap mangsa yang kaget, kemudian dengan tangkas dicabik-cabik dan dimakan dengan rahangnya yang kuat.
Penglihatan capung sama mengesankannya dengan kemampuannya menunjukkan manuver mendadak pada kecepatan tinggi. Mata capung diakui sebagai contoh terbaik di antara semua serangga. Capung memiliki sepasang mata, tiap matanya memiliki sekitar 30 ribu lensa berbeda. Dua mata nyaris bulat, masing-masing hampir separuh ukuran kepalanya, memberi serangga ini wilayah pandang yang sangat luas. Karena mata-mata ini, capung hampir selalu dapat mengetahui keadaan di belakangnya.
Karena itu, capung merupakan gabungan sistem-sistem, yang masing-masingnya memiliki bentuk tersendiri dan sempurna. Tidak berjalannya salah satu saja dari sistem-sistem ini akan merusak sistem yang lainnya juga. Walaupun begitu, seluruh sistem ini diciptakan tanpa cacat, sehingga makhluk ini tetap bertahan.

“Dia-lah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, Yang Mempunyai Nama-Nama Yang Paling baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”.